Runtuhnya Mahligai

Akui terkulai tertunduk sayu..
Langkahku gontai..
Bibirku gemetar..
Saat aku mendengar..
Kekasihku berpaling sayang..

Haruskah aku berlari..
Haruskah aku terdiam..
Diantara kepingan hati
akan rasa sayang
yang terbaikan..
Sirnalah harapan di hati..
Padamlah harapan dijiwa..
Telah matikah rasa dalam hatimu..
Hingga berlaku mesra di depan mataku..

Bibirku gemetar
Ragaku lunglai..
Saat engkau memberi kabar..
Akan menikah di bulan depan..
Mungkinkah ini sebagai balasan..
Akan prasangka bahwa aku mendusta..
Hingga dirimu memutus semua kisah..
Periiih..

Derai berderai basahlah pipi..
Juga rasaku seakan mati..
Bialah kisahku sampai di sini..
Aku tiada ingin bercinta lagi..

Mengapa ratapku tiada kau dengar?..
Mengapa ucapku engkau abaikan?..
Mengapa segala omongan
kau anggap suatu kebenaran..
Hingga diriku tercampakkan..

Lihatlahah lihat..
Tataplah tatap..
Sikecil menangis dalam buaian..
Tidakkah engkau merasa kasihan..
Betapa rindunya ia akan kasih
dan sayang..
Kejaaam…
Hmmm………[/audio]

Senyum Permaisuri

Mengapakah duhai dinda..
Engkau bagai tidak seperti biasa..
Senyumu slalu menghiasi wajah..
Sehingga membuatku semakin terpesona..

Mungkinkah bahagia telah sama engkau rasa..
Sehingga dirimu begitu ceria..
Bagaikan sibunmga yang mekar slalu
dengan aneka warna..
Sungguh keharumanmu..
Telah menyejukan ruang kalbu dalam jiwaku..

Duhai dara jelita pujaan hati..
Lihatlah burung burung yang berkicau..
Lihatlah kupu kupu yang beterbangan
dianta hamparan bunga..
Dan dengarkanlah gemercik air yang
seakan mengalunkan dawai asmara..

Semua seakan gembira..
Semua seakan bahagia..
Menyambut senyummu yang kembali indah..
Senyum yang selama ini aku nantikan..
Senyum yang seakan segarkan seluruh alam..
Dan aku tiada akan lelah untuk slalu
mendampingimu duhai permaisuriku..

Bersama gelapnya malam
yang slalu hembuskan desiran sang bayu..
Bersama sinaran rembulan
yang beriring tarian sang bintang..
Bersama rindu yang tidak pernah memudar
dari rasa jiwa yang slalu tebarkan pesona keindahan..

Engkaulah bahagiaku..
Kan slalu ku iring senyum di setiap tidur malammu..
Kan slalu kuiring do’a untuk menjaga di keheninganmu..
Berpeganglah padaku di setiap mimpimu..
Dan bersandarlah kepadaku
hingga rasa damai slalu ada dlm hatimu..
Duhai permaisuriku..
Hmmm…………………..

Terhempasnya Jalinan Kasih

Kututup sudah pintu hatiku..
Kulabuhkan sudah segala harapku..
Kuyakinlah sudah akan rasa dalam jiwaku..
Dan kupasrahkan sudah seluruh
rasa cinta ini kepadamu..
Sungguh aku mencintaimu.
.
Namun mengapa disaat aku sayang..
Segala pengorbananku engkau abaikan..
Disaat hatiku suka..
Disaat jiwaku percaya..
Dan mengapa di saat itu engkau ucapkan..
Selamat berpisah..
Sungguh aku tiada berdaya..

Aku terdiam..
Dalam kepingan hati yang berserakan..
Ingin rasanya aku menjerit..
Hingga terlepas semua rasa sakit..
Rasa yang membuat sluruh aliran
darahku bagai terhimpit..
Rasa yang membuatku bagai tiada percaya..
Namun ini nyata..

Kini deraiku bagai tiada arti..
Aku pasrah sudah akan kehendak illahi..
Mungkin memang cinta ini yang teramat suci..
Dan tidak harus memiliki..
Namun doa dan harapku moga engkau kembali..
Duhai kekasihku.

Bila memang engkau bukanlah takdirku..
Mengapakah kita harus bertemu..
Hingga disetiap tidur malam..
Wajahmu slalu terbayang..
Sungguh ini sangatlah..
-M E N Y A K I T K A N –
Hmmm…………………

Terjerat Kasih

Mengapa langkahku bagai tiada menentu..
Aku terjerat akan senyum yang telah membuatku rindu..
Aku terjerat akan pesona dara jelita..
Dan aku terbuai akan kata manis yang membuatku manja..
Sungguh aku merndukannya..

Duhai puspita hati..
Janganlah kau ragu akan ketulusan cintaku..
Walau jarak dan waktu tiada dapat membuat kita bertemu..
Namun yakinlah bahwa penantian ini tiada selamamya beku..
Pastilah akan tiba saatnya untuk kita bersatu..

Duahai dara impian..
Sungguh rasa hatiku untuk engkau seorang..
Semoga semua akan cepat menjadi kenyataan..
Ada segumpal rindu..
Ada beribu sayang..
Dan ada berjuta kebahagiaan yang akan segera kita dapatkan..

Maafka aku..
Yang tlah membuat rasa dihatimu menjadi tersiksa akan rindu..
Yakinlah bahwa hati dan jiwaku hanyalah untukmu..
Dan semua akanlah menjadi berpadu..

Sayangku tiada batas..
Rinduku tiada henti..
Ia mengalir bagai jernihnya air..
Ia membentang bagai hamparan lautan..
Dan ia slalu bersenandung dengan kidung..
– S A Y A N G –
Hmmm…………..

008 – Hasrat Di Hati

kan maksud di hatimu..
Tiada kata yang terucap..
Kau diam dalam kebisuan..
Hanya senyumu yang membuat
aku mengerti..
Akan gejolak rindu yang tersimpan dihati..
Marilah sayang dekatlah kepadaku..
Hilangkanlah keraguan dalam hatimu..
Mungkin rasa dihatiku juga telah engkau
mengerti..
Ada rasa yang slalu membuatku gelisah
sejak pandangan pertama..
Rasa yang tiada jua sirna..
Walau halmun malam datang menghadang..
Kini rasa dihati kita telah sama berpadu..
Terpaut janji setia untuk hidup dalam ikatan suci..
Bersama satu hati menggapai kehidupan baru..
Hidup bersama dalam lingkaran bunga bunga cinta..
Bila dua hati telah terangkai dalam satu kata cinta..
Niscaya kebahagiaan akanlah menjadi nyata..
Seperti janji kita..
Cinta kita..
Yang akan slalu abadi selamanya..

Bagai sepasang angsa yang berenang..
Yang melaju santai diatas birunya air danau..
Bercanda dan bersuka..
Dan tiada akan pernah..
– T E R P I S A H –
Hmmm………………

007-Kekasihku Berpulang

Masa remajaku terlewatlah sudah..
Bagai tiada kesan yang istimewa..
Begitu juga dirimu..
Seakan hambar dalam pandang mata..

Putih biru terletlah sudah..
Dan engkaupun bagai tiada berita..
Hidupku yang terikat erat..
Akan aturan yang mengikat..
Bagai tiada mampu melihat
terbitnya sang fajar yang menatap..

Dering bordering telephone berdering..
Tersipu aku kala datang sapa berucap merdu..
Kini barulah aku tahu..
Ternyata engkau yang telah kembali dari rantaumu..

Sekejap bertatap sejenak berpandang..
Kini kau datang hendak meminang..
Sungguh rasaku sangatlah bahagia..
Akan terbinanya buah cinta pertama..

Tidak ada noda tidak ada cela.
Engkau tiasa bicara akan penyakit yang mendera,,
Sangatlah indah mahligai yang terbina..
Namun aku sungguh sangatlah kecewa..
Kini engkau terkulai menahan sakit yang tidak tertahan..
Namun setitik senyum tetaplah kau berikan..

Sejenak kau menatap..
Sepintas kau terpejam..
Seakan ingin terlepas akan sakit yang membeban..
Kau pegang erat tanganku..
Kau dekap erat buah hatimu..
Sepatah kata yang kau ucap sayu..

Maafkan aku..
Yang mungkin tak mampu untuk
menemani sepanjang hidupmu..
Ragakku terkulai..
Jerit dan tangis bagai tidak terhiraukan..

Kini tunailah sudah perjalanan..
Saat terhenti detak nadi dalam genggaman..
Dan engkaupun tersenyum dalam paribaan..
Terpejam dalam tidur panjang..
Innalillahi wainna ilaihi rojiun.
Hmmm……………..

Jempol Dan kelingking

Mengapa kemarau tidak jua terhenti
Sedang hausku bagai tiada tertahan
lagi..
Engkau yang datang membawa setitik
air dalam kesejukan..
Namun ternyata hanyalah percikan
anggur yang memabukan..

Entah sejak kapan rasa ini hinggap
dalam relung jiwa..
Dan semua ini telah membuatku gila
Sungguh akutergoda akan pesona..
Dari rupamu yang sangat jelita..

Engkau yang datang dengan senyuman
Telah membuatku terpikat dan tiada
ingin terpisahkan..
Ada damai dikala bersama..
Dan Ada gundah disaat tiada jumpa.

Ada sayang kala dalam buaian..
Ada rindu saat kau jauh dariku..
Dan rasaku bagai tiada menentu
saatdalam kesendirian..
Beribu janji..
Berjuta harapan..
Seakan semerbak taman sari dalam
kehidupan..

Namun alangkah kelam nasibnya badan..
Disaat semua sayang tercurahkan..
Ada sekuntum bunga yang masih kau
simpan..
Bunga yang menghiasi hatimu..
Dengan aroma cinta menggelora..

Kini jalan mana yang harus. kutempuh..
Sedang untuk jauh darimu..
Sungguh akan membuat hatiku
menjadi rauh..

Kini nasibku bagaikan jempol dan
kelingking..
Yang terlihat mendekat namun tiada
dapat beriring..
Kini biarkanlah aku sendiri.
Dan maafkan bila sinaranku tiada
dapat menemanimu lagi.

Hatiku luluh..
Jiwaku rapuh..
Pandanganku kelam..
Sekelam nasibku yang kini
menghampiribadan..

Kini aku sendiri..
Berlalu pergi dengan membawa
deritahati..
Dan biarkan aku membentang tangan..
Di atas tebing yang tinggi menjulang.
Dan berpasrah akan nasibnya badan ..
Hmmm..
——–

Derita Sekeping Hati

Lelah rasanya aku meratap..
Namun nasib baik tidaklah jua
mendekat..
Mungkinkah ini balasan dari segala
dosa yang menutup hati..
Ataukah cobaan dari kurangnya
hambadalam beriman..

Aku ingin berlari..
Namun kakiku bagai tiada kuasa
untukberdiri..
Ku ingin berjalan..
Namun langkahku bagai tiada menapak..
Ingin rasanya aku menjerit..
Tapi dadaku terasa sakit..

Ya Allah…
Maafkanlah aku..
Berat rasanya cobaan yang menghampiri
Hinnga hatiku sangatlah terasa nyeri.

Ya Allh…
Ampunilah aku..
Dari segala dosa yang berselimut
dibadan..
Yang tak jua berlalu menghilang..
Bertahun sudah kulalui hidup dalam
rasa kepedihan..

Aku rindu akan cahayamu yang mampu
terangi seluruh alam..
Yang mampu memberi  senyum disetiap
insan..
Yang mampu melepas derita dari
hati yang terbeban..

Dengan kuasamu..
Dan dengan segala keagunganmu..
Aku bersimpuh dalam pengharapan..
Atau lepaskanlah jiwawaku dari
sekujur badan..
Hmmm…………….

Bungaku Layu

Mengapakah rasa di hatimu begitu
gundah…
Sedang sinaran itu bagai tiada
pernah berubah..
Adakah kabut hitam yang membuat
rasa di hatimu menjadi kelam..
Sehingga engkau berlaku begitu rupa..

Keindahan slalu sama kita rasa..
Dan janganlah semua itu kauanggap
hanyalah patamorgana..
Kenapa disaat tangkai melati
berbungaindah..
Kau remas kau campak dengan amarah..

Kini langkahku bagai tertutup kabut..
Entah kemana lagi langkah kaki
harusaku pijakan..
janganlah kau buat aku salah
memilihjalan..
Sedang tatap gelapku tiada jua
berlalu dari cobaan

Usahlah di tanya kemana aku harus
memilih..
Usahlah dirisaukan akan kesetiaan
dihati..
Walau kini aku mencari peruntungan
di tanah yang gersang..
Namun rasa sayangku hanyalah
untukmuseorang..

Hapuskanlah derai yang membasah..
Redupkanlah segala amarah..
Berpeganglah pada tangan kananku..
Dan tersenyumlah..
Aku akan slalu bersamamu..
Duhai melatiku..

Indah malam bertabur bintang..
Terjatuh satu dalam dekapan..
Usahlah ragu ataupun bimbang….
Hanyalah dirimu yang slalu menghias
dalam impian..
Indaaaaaah……..
Mesraaaaa………
Hmmm……………

Bukan Sekedar Mimpi

jatuhlah sudah derai yang membasah..
Akan kenangan yang tiada terlupa..
Kuhias namamu dalam sanubari..
Dan akan menjadi keabadian
di sepanjang liku hidupku..

Bersama dendang melody indah..
Yang telah menggetar dinding hati
dalam kebahagia..
Akan ku ukir rona rupamu dalam
bingkai kasihku yang suci..
Akan aku abadikan namamu
di dalam setiap langkah hidupku..
Dan maafkan aku yang tiada dapat
jauh darimu..

Beribu kata masihlah berkesan..
Berjuta sanjungn sangatlah aku rasakan..
Sunguh indah segala ucapan..
Sungguh merdu melody yang engkau
persembahkan..
Dan akupun terkulai..
akan hangatnya belaian yang datang
bersama semilir angin malam..

Walau hanya sepatah kata rindu..
Kasih sucimu akanlah slalu menghias ruang kalbu..
Tiada harta yang akan aku pinta..
Namun cinta yang murni sangatlah
membuatku bahagia..

Kini ikatlah rasa hatiku dalam 
lembah cintamu..
Biarkan rasa itu tertambat untuk
kenyejuk ruang kalbumu..
Bawalah aku kemana engkau mau
Karena aku tak dapat hidup tanpamu

Bawalah aku mengarungi samudra
kasih bersamamu..
Berlayar  menerjang mencapai mahligai..
Berpegang slalu pada hangatnya dekapan..
Dan terpejam dalam harumnya sentuhan..
Bibirmu..
Indah..
Mesra..

Aku ingin slalu bersamamu..
Saat ini dan slamanya..
Dan jangan kau berlalu dariku..
Karena aku bisa mati tantanu..
Dan aku tiasa kuasa menahan..
– R I N D U –