Misteri Cinta

pondok%20aren-20161016-00154color%20splasher

Ketika tirani cinta.
telah melanda jalinan asmara..
Membenam harapan..
Menghangus impian..
Hanya harapan suci menyayat nadi..
Yang kini berdetak perlahan..
Dari genggaman sayang.
Yang perlahan engkau lepaskan..

Begitu luas ladang cintaku..
Begitu membukit jenjang rinduku..
Namun mengapa..
Kau buat hatiku tersesat..
Disaat singgahan hatimu hanya
sesaat.

Entah apa salahku..
Hingga begitu beratnya..
Engkau menguji hatiku..
Hingga musim semi yang panjang..
Harus engkau siram dengan debu
kedukaan..

Duhai sayang..
Bila cinta ini.
Memang sudah suratan..
Mengapa engkau tega membekukan
harapan..
Hingga bagai berdayung..
Pada dinginnya danau yang berkabut
Cintaku melaju..
Dengan tiada tau arah dermaga
hatimu.

Patahkah sudah harapan..
Musnahkah sudah impian..
Hingga surganya cinta yang engkau
janjikan..
Hanyalah terdengar indah.
Bagai dongeng dari negeri khayal.
Yang hanya indah..
Didalam bait bait percintaan..
Namun terlalu pahit untuk aku
rasakan..

Kutabahkan hati..
Walau jalan cintaku menjadi lirih.
Kubasuh aliran duka..
Walau kelopakku tiada percaya
dusta.
Karena aku yakin.
Cintamu masih ada disini..
Dan suatu saat engkau pasti
kembali..

Dihai sayanh..
Entah masih adakah harapan..
Untuk cinta ini dipersatukan..
Sedang langit diujung malam.
Tiada lagi gemerlap pesta bintang.
Hingga enbun pagi yang engkau
siramkan..
Kini telah sirna..
Terhapus oleh pajar kedukaan..

Duhai cintaku..
Entah misteri apa?.
yang tersembunyi dalam hatimu..
Hingga engkau berlaku keji
terhadapku.
Sedang pelangi impian..
Belumlah sirna diujung petang..
Dari hatiku..
Yang sampai kini masih menyimpan..
– R I N D U –
Hmmm—————–
———————

Tinggalkan Balasan