Teratai Putih Yang Tiada Berseri


Ketika kulihat samar senyum rembulan.
Yang begitu anggun..
Bagai lingkar teratai diombak tenang..
Namun terpaksa lelap..
Terpejam dan termakan.
oleh lahapnya kemarau..
Hingga menggupal..
dengan wajah yang suram..

Seperti cintaku…
Yang harus berayun dalam nestapa..
Yang begitu indah untuk dilukiskan..
Namun terlalu pahit untuk dirasakan..

Entah masih adakah harapan..
Untuk kita..
mendaki tangga kebahagiaan..
Sedang teratai ditelaga impian..
Seakan harus menjadi layu..
Terpangkas sebelum mekar..

Engkaulah cintaku..
yang telah membuatku hilang nalar..
Untuk aku slalu berkata rindu..
Yang begitu aku percaya.
Untuk sandarku..
dibawah teduhnya payung cinta..

Duhai kekasih..
Begitu bening cinta untukmu..
Begitu harum sayang untukmu..
Dan begitu tinggi harapku..
untuk dapat meniti kasih bersamamu..

Namun mengapa..
cintamu bagai kilat menyala..
sayangmu hanya sekejap mata.
Hingga teratai yang indah..
Harus menjadi patah..
dan mengering sebelum senja..

Kini..
Janganlah kau pinta aku setia..
Karena maaf mu sudah tiada guna…
Dan biarlah aku pergi..
Dengan membawa segumpal pedih..
Dari sucinya cinta teratai putih..
Yang telah engkau..
– D U S T A I –
Hmmm——–
——————-

Tinggalkan Balasan