DITAPAL BATAS CINTA

Ketika fajar pagi telah menepi, seikat cinta, sekuntum saying, telah menari menyejuk rongga hati, mengukir rindu dalam buaian, mengusik jiwa yang terbaring dalam kehampaan.

Mengapakah cinta menjadi misteri?, yang tiada dapat diduga, yang membuat pahit menjadi indah, yang membuat gulita berganti cahaya, yang merubah rasa tiada percaya menjadi mesra.

Biarlah gunung terpisah oleh lautan, biarlah langit terpenggal oleh bentangan awan, namun cintaku tiadalah sebatas pandangan mata, yang akan memudar, terhalang oleh indahnya fatamorgana.

Tiadalah mungkin aku membohongi hati, akan perasaan cinta, dikala kita sama berjumpa. Akan perasaan sayang, dikala sama melangkah berpegang tangan. Akan perasaan rindu, dikala engkau biarkan aku terlelap dalam pangkuanmu.

Engkaulah pencuri, yang membuatku hilang malu untuk berkata rindu. Engkaulah idaman hati, yang aku percaya untuk setia, yang akan mengikat hidupku dengan benang cinta.

Kini ditapal batas cinta, kutunggu kejujuranmu untuk mengukir sejarah. Dari sebuah cinta yang tiada pernah kembara, yang tiada lelah menanti janji, untuk sama melangkah, menapak tangga dalam mahligai yang
– S U C I –

2 Responses so far.

  1. I used to be able to find good advice from your blog articles.

Tinggalkan Balasan