Janganla Menghukum Hatiku Dengan Cinta


Kulihat sudah separuh bulan
mengambang..
Terseyum indah tiada berkawan..
Bagai hatiku yang telah terdampar.
Dihamparan bukit cinta yang indah.
Namun perlahan engkau tinggalkan..

Entah apa salahku..
Mungkinkah aku berdosa telah
mencintaimu..
Sedangkan dawai pucuk cemara..
Masihlah bersenandung nada nada
cinta..
Yang indah..

Engkau yang membalut luka dihatiku
Dikala sesak menghimpit rongga
dada..
Disaat hatiku merintih akan kasih.
Dan menghapus aliran dukaku dengan
kedua jari..

Engkau yang telah menarik tanganku
Dari tenggelamnya hatiku akan
cinta..
Namun mengapa hatimu menjadi beku.
Dingin…
Dan tiada lagi peduli akan
perasaanku..

Duhai sayang..
Janganlah terus menghukum jiwaku
dengan cinta..
Sungguh terlalu berat bagiku untuk
memikulnya..
Aku tiada ingin aliran cinta ini
terhenti..
Hingga danau asmara dihatiku
mengering lagi..

Aku ingin pulang..
Ketempat perasaan hati kita di
persatukan..
Untuk kembali mengukir cinta..
Dengan canda dan tawa..
Bermandi cahaya dipenghujung senja
Diantara tenangnya ombak laut..
Dan bermanja..
Dalam hangatnya dekapanmu yang..
– M E S R A –
Hmmm………
—————–

Tinggalkan Balasan