Indah.. (Engkaulah Permata Cintaku)

Mengapa hatiku bagai tercabik..
Disaat dirimu..
Tiada lagi hirau akan cintaku..
Sedang asmara kita telah sama senada.
Sedang hati kita..
Telah seikat untuk setia
Dan tiada mungkin terpisah..

Indah..
Haruskah berulang aku katakan isi jiwa.
Sedang lentera cinta..
Tiada pernah redup dilangit asmara
Haruskah berulang kubisikan kata sayang..
Sedang aroma kerinduan..
Kian menggunung kepuncak awan..

Indah…
Bukan tanpa tujuan hatiku singgah.
Bukan tanpa do,a jiwaku memuja..
Namun karena cinta..
Aku rela bersandar asmara..
Pada dinding hatimu..
Yang slalu aku rindu..

Indah…
Bukan dunia yang telah menjadi gila..
Namun gejolah hati kitalah..
yang telah terbakar api asmara..
Hingga disetiap dentang symponi.
Jiwa kita slalu menari..
Terhanyut dan terbuai dalam
dekapankasih..

Indah..
Cintaku bukanlah polesan..
Sayangku bukanlah bualan..
Namun mengapa hatimu setajam
ujung pisau..
Yang menghujam jiwaku..
Hingga terhempas kelumpur
penderitaan..

Indah.
Ambillah siangku..
Untuk menemani sepimu..
Ambillah malamku..
Untuk menghiasi langit mimpimu..
Dan ambillah jiwaku.
Untuk sebuah irama cinta..
Hungga membuat senyummu..
Tiada akan pernah..
– M E R E D A –
Hmmm———–

Tinggalkan Balasan