Dara Jelita Kota Majene Yang Aku Cinta

Kujejaki sudah..
jalan cinta yang menimbang kebimbangan..
Yang tiada mampu kutemukan jawaban.
Jalan cinta yang menjadi pilihan..
Yang menyatu..
antara lautan dan perbukitan..
Yang keduanya tiada dapat aku pisahkan..

Jalan setapak diantara lereng terjal..
telah menyapu lelahku..
Dikala lingkar mata telah berpadu.
Engkau begitu cantiknya..
Bak bidadari yang tersiram lentera
purnama..
Engkau begitu sempurna..
Bak pesona alam MATA UAI yang
tiada bandingnya..

Kujejaki sudah tapak asmara ..
Diantara rimba pinus mata uai dikala senja..
Kuingat senyummu..
Yang kian menari dirimba hati..
Kuingat candamu..
Yang berbisik rindu disinggasana
djiwa..
Dan kusayang dirimu..
Dalam genggaman tangan..
untuk satu hati dalam kerinduan..

Hatiku telah menepi..
Dan tiada hasratku ingin kembali..
Rinduku telah menggumpal..
Pada dirimu..
Pada hatimu..
Dara jelita kota majene yang aku
sayang..

Senandung sayang…
diantara riak gelombang..
Telah mengikat hatiku..
pada dara jelita..
PANTAI DATO yang sangatlah menawan

Dara jelita yang elok rupa..
Dara jelita yang slalu menjaga etika.
Dara jelita yang telah membuat
hatiku singgah dari kelara..

Bersama dawai angin yang mendesir
Kubisik Kata cinta pada bibir telinga..
Engkau tersenyum..
Engkau berlari..
Dan kita berenang..
bersama ikan yang menari diatas
terumbu karang..

Disana kita bercanda..
Meniti tebing pantai dato yang indah..
yang kini redup cahaya..
dikala lentera langit tersapu senja..
Dan tiada mampu aku mengurai kata.
Dikala lembut jarimu..
Menyibak pasir yang mengotori
wajah..

Lihatlah disana..
Secarik sunset dilangit jingga..
Yang membias dibelantara mega.
Yang begitu cantik..
Secantik garis wajahmu..
Secantik takdir mimpiku..
Secantik panorama pulau IDAMAN.
Yang menyimpan kerinduan..

Namun..
Janji suci yang kita impikan..
Haruslah terbentang Jalan panjang.
Jalan yang menjadi pembatas..
Antara laut dan perbukitan..
Jalan cinta yang memaksa aku kembali.
Merengkuh tugas untuk pertiwi..

Engkau yang terlalu sempurna.
Untuk jawaban dari selaksa do,a..
Kini haruslah terpisah..
Namun bius cintamu..
Tiada akan mampu menyadarkan aku..
Dari lelapnya mimpi..
Untuk kita sama bertunai..
– J A N J I –
Hmm…….

——————–
salam santun untuk sahabatku maychi..
Yang telah menginspirasi cerita ini..
dan semua sahabat di sulawesi barat..
Apabila Ada rangkaian kata yang
menggores rasa dijiwa..

Tinggalkan Balasan