Janganlah Kau Berdusta

Hilanglah indah kicau simurai..
Yang bertahta diatas rindangnya
dahan..
Dikala riangmu tiada lagi kudengar
Dikala senyummu tiada lagi aku
pandang..
Dikala cintamu tiada lagi berucap
sayang..

Masihlah kusimpan rindu..
Masihlah kugengggam sayang.
Dan masih kurasa hangatnya dekapan
Namun mengapa kini.
Jiwaku bagai terbakar teriknya
matahari..
Dikala rindangmu tiada meneduh aku
lagi..

Begitu besar harapku..
Untuk slalu menjadi abdi setia..
Begitu tinggi janjimu..
Untuk slalu bersama mengarung
samudracinta..
Seiya sekata dalam jalinan asmara.

Kau ikat sudah cintaku..
Dilembah hatimu dengan tali setia.
Dan kurelakan sudah hidupku..
Untuk bersatu dibawah atap
mahligaiyang indah..

Namun mengapa kepercayaanku..
Kau balaskan dengan tinta kecewa..
Hingga butiran air mata haruslah
akuterima..
Entah apa yang harus aku lakukan..
Sedang keluhku tiada lagi engkau
hiraukan..

Aku rindu cahaya cintamu..
Seperti disaat pertama kali bertemu..
Aku rindu kejujuranmu..
Bukanlah dusta dibalik kata..
– S E T I A –
Hmmm’——–
—————–

Tinggalkan Balasan