Janganlah Kau Dustai Ketulusan Cintaku

Mengapakah engkau terdiam??
Bersembunyi dibalik rasa sayang..
Sedang keindahan sang surya.
masihlah aku harapkan..

Masihlah kuingat..
dikala canda ria melepas senja.
Berlari dan tertawa..
Menyusuri tepian menyambut air
pasang..

Separuh jiwaku bersamamu..
Seluruh cintaku untukmu..
Namun mengapa rasa dihatimu
menjadi mati..
Dari rangkaian janji untuk slalu
setia hati..

Hatiku sakit..
Dikala rasa rinduku menghimpit..
Jiwaku menjerit..
Dikala gelora djiwa mencabik..
Aku rindu..
Aku sayang..
Namun mengapa kini engkau abaikan..

Aku terdiam menatap malam..
Berkilau rembulan diriak gelombang
Indah..
Seindah nostalgia cinta kita..
Hangat..
Sehangat rebahmu diatas pangkuanku..
Harum..
Seharum napasmu dikala berpadu..

Namun mengapa kini kau biarkan aku
sendri..
Berteman malam dalam sepi..
Sedangkan bentang lautan.
Tiadalah sebanding dengan rasa
sayang..
Yang bersemayam dalam hatiku..
Dan itu hanyalah untukmu..

Kubiarkan sudah air pasir membasah
Dari sisa hujan diwaktu senja..
Kugenggam dan kulempar..
Jauh..
Sejauh rasa hatiku untuk merengkuh
seluruh cintamu..
Sejauh harapanku.
untuk sepayung kasih bersamamu..

Cinta ini bukanlah panggung sandiwara
Yang dapat engkau berlenggok
dikaladuka..
Yang dapat engkau menangis dikala
berdendang gembira..
Namun cinta ini teramat suci..
Yang aku persembahkan..
hanya untukmu duhai..
– K E K A S I H –
Hmmm————-
—————

Tinggalkan Balasan