Getar Cinta Pandang Pertama

Janganlah terus engkau memandang..
Dengan tatap mata yang menikam..
Juga senyum yang membuat tingkahku
tiada karuan..
Hingga membuatku malu..
Akan debaran hati yang tiada
menentu..

Haruskah kututup wajah..
Dengan separuh tangan terbuka..
Ataukah berbalas senyum..
Hingga engkau mengerti..
Bahwa isyarat cinta telah terjawab
sudah..

Tiada harus kudengar..
Akan kata hati yang berucap sayang
Cukuplah dengan senyuman..
Juga kerling dalam pandangan..
Telah membuat anganku menjadi
terbang..
Bagai sepasang camar diatas lautan

Inikah cinta..
Yang telah membuatku slalu gelisah
Ataukah hanya keindahan pelangi
dikala senja..
Yang akan menghilang dikala
datangnyamalam..

Berjuta kata telah terangkai indah
Disaat panah asmara telah menikam
dada..
Hingga symponi rindu..
Bagai slalu mengalun merdu..
Dengan tiada mengenal waktu..

Duhai sayang..
Bawalah anganku terbang menggapai
awan..
Bersamamu..
Hingga tiada yang menjemput asmara..
Selain cintaku..

Hingga tiada nama lain dihatimu.
Selain namaku..
Hingga kita bersama..
Menapak tahta mahligai nan indah..
Sampai kita berdua menjadi..
– R E N T A –
Hmmm……………….
—————–

Tinggalkan Balasan