Mengapa Kau Pergi

Kubuka sudah pengikat jendela kaca
Disaat kudengar gemercik hujan
berjatuh seirama..
Dan kulihat kuntum melati bermekar
cahaya..
Indah..
Seindah rupamu yang
terbayang slalu dalam senyum nan
manja..

Kuayunkan sudah juntai kaki..
Hingga membasah menggigil pori..
Dingin..
Sedingin keangkuhan sikapmu yang
kiniberlalu pergi..
Yang mencari indah dilain hati..

Maafkan..
Bila keindahan rembulan tiada
dapatkau rasakan..
Dan maafkan..
Bila tiada kemilau berlian yang
dapat kau genggam..
Hingga kau tutup telinga akan
senandung cinta..
Hingga tiada kau hirau akan
rintihanjiwa..
Yang kini terpijak putaran roda..
Akan pahitnya cobaan dunia..

Gelap sudah rasaku..
Disaat engkau menjauh..
Hampa sudah hatiku..
Ketika canda mesramu tiada berlaku
Ini bukan mauku..
Dan maafkan aku..

Tiada kurasa sakit..
Dikala ekonomi menghimpit..
Namun hatiku sungguh menjerit.
Dikala kutelan pahit..
Akan cintamu yang hilang setia..
Akan sayangmu yang kini..
– M U S N A H –
Namun aku menyayanginya..
Hmmm………………
—————-

Tinggalkan Balasan