Rindu Sang Fajar

Dikala sang fajar mulai menerang..
Tiada hari indah yang ia rasakan..
Merpati putih terbang dengan sayap
yang membentang..
Menghampiri jelita yang dirundung
kelam…

Bukanlah hati tiada rindu kasih..
Bukanlah djiwa tiada kangen sayang
Namun mahligai indah yang
terimpikan.
Hanyalah percikan api..
Yang membakar dan menghangus
harapan..

Seuntai senyum jelita menebar
sudah..
Ia menari diantara sendi hati..
Ia tertawa melepas segala duka..
Dan ia menagis akan jiwa yang
terlunta..

Tertatih ia menatap hari..
Dikala lara slalu menghampiri..
Entah harus kemana ia bersandar
diri..
Sedang mahligai indah..
Kini tiada mesra lagi..

Tiadalah usia menjadi muda..
Termakan waktu senja berlaku..
Namun dikala rintik hujan mengalun 
dawai rindu..
Hati bergetar..
Darahpun bergejolak..
Membakar rasa asmara 
yang terpenggal dikala remaja..

Tiada pernah kutemui..
Akan keindahan seperti ini..
Tiada pernah ia dapati..
Akan gelora rasa yang meluluhkan
keangkuhan hati..

Haruskah aku kembali.
Kepada fajar cinta yang telah
pergi..
Yang terlalu manis untuk dikenang..
Yang terlalu indah untuk di impikan..
Namun terlalu sulit untuk digapai.

Namun kini..
Sepenggal rembulan merah.
Kian merejam rasa dijiwa..
Kian mencabik gelora hati..
Dari keangkuhan hati..
Sang pemilik mahkota..
Yang bertahta dalam singgasana..
– K E L U A R G A –
Hmmm……………

Tinggalkan Balasan