Mengapa Harus Ada Dusta

Bertahun sudah..
mahligai indah telah terbina..
Tiada noda tiada cela yang mendera..
Namun mengapa dibalik kata setia..
Engkau telah tega menyimpan dusta.

Tiadalah bangkai yang tidak berbau..
Tiadalah cinta yang tanpa cemburu..
Kau gores rasaku..
Kau sayat jiwaku..
Dan kau hempaskan aku kelembah pilu..

Aku tiada hirau engkau menggoda..
Akan keindahan bunga yang mempesona..
Namun siapapun tiadalah akan rela..
Bila indahnya cinta telah terbagi
dua..
Sakiiiit……..

Bila tangan ini dapatlah menjadi
pedang..
Niscaya akan hancurlah gunung
gunungjuga lautan..
Namun sungguh malang nasibnya
badan..
Ragaku terjerat akan ikatan..
Yang hanya mampu meronta juga
menghiba..

Inikah jawaban atas kepercayaan
yang aku berikan.
Kau simpan yang lain dibalik rasa
sayang..
Kini entah kemana kuharus membawa
diri..
Bertahan dengan hati yang teramat
pedih..

Ataukah berlalu menjauh..
Jauuuh..
Dan jauuuuh..
Dengan membawa kepedihan..
– H A T I –
.Hmmm…….

Tinggalkan Balasan