Haruskah Aku Menangis

Ketika langkahku terdampar..
pada gurun pasir yang gersang..
Aku dahaga..
Aku merana..
Dan aku tertatih tiada daya..
Hingga air matapun mengeringlah
sudah..

Aku tiada berharap hujan datang
membasah..
Membanjir dan menenggelamkan raga.
Namun hanya setitik air cinta yang
menyejukan jiwa..
Yang kini menjadi hampa..
Dan tiada lagi sapa ataupun canda..

Mengapa engkau tega..
Membuat rasa hatiku tersiksa.
Tiadakah engkau merasa..
Betapa aku menderita..
Aku rindu..
Aku sayang..
Namun kini tiada engkau hiraukan..

Engkaulah dawai cinta..
Yang slalu mengiring indahnya
senandung asmara..
Engkaulah gendang cinta..
Yang slalu membuat hentakkan
tariku menjadi sempurna..
Dan engkaulah lentera dalam jiwa.
Yang slalu menerang dikala
pejamnya mataku..

Biarlah semua orang berkata.
Akan cinta kita yang seakan gila..
Namun cintaku akanlah slalu satu..
Yaitu untukmu..
Yang slalu aku..
– R I N D U –
Hmmm……….
———–

Tinggalkan Balasan