Ketika cinta Tiada Seirama

Disaat cinta tiada lagi seirama..
Hanya menyisa emosi yang mengoyak
dada..
Sayang menjadi samar.. 
Rindu menjadi pudar..
Hanya benci yang slalu diagungkan.
Hingga tiasa hirau akan segala
ratapan..

Entah berapa lama kita bersama..
Entah berapa senja berlalu sudah..
Sungguh.aku tiada mengira..
Akan cinta menjadi dusta..
Dan kisah nan indah kini bagai
terhenti sudah..

Engkau yang datang menyibak tirai
tirai kusam..
Menyejuk djiwa bagai senyum sang
fajar..
Membangkitkan gelora akan masa nan
silam..
Hingga aku terbuai..
Terlena akan belaian..
Dan terpejam dengan berselimut
sayang..

Namun kini engkau berlalu..
Tanpa kutau apa salahku..
Hingga berjuta tanya bagai menggoda.
Adakah dosa akan cinta..
Adakah nista hingga menjadi dusta.
Ataukah kata sayangmu hanya untuk
Sementara..
Sungguh aku tiada berdaya..

Namun aku telah terlanjur jatuh
cinta..
Entah apa lagi yang harus aku
katakan..
Disaat jujur dan tulusku tiada
lagi engkau hiraukan..
Haruskah aku alirkan darah untuk
mengukir kata cinta..
Hingga engkau percaya..
Akan cintaku yang tiada akan pernah
– S I R N A –
Hmmm……….
———–

Tinggalkan Balasan