Hanya Lilin Kecil

Kubiarkan sudah.
cela dan hina menghalang asmara..
Ku reguk dan kutelan.
akan pahit dari segala cerca..
Namun ku ikuti kata hati yang
telah termakan gelora..
Akan cintaku yang telah tertambat
pada satu jiwa..
Akan sayangku.
yang seakan gelapkan pandangan mata

Maafkan aku mama..
Yang telah bersimpang pandang
Akan tambatan hati yang aku sayang
Memang pilihanku bukanlah sebuah
permata..
Namun bagiku.
ia adalah sebuah intan.
yang mampu. membuatku bahagia..

Maafkan aku papa..
Janganlah membuatku terus tesiksa..
Akan maumu yang tiada sehaluan arah..
Aku tiada berharap indahnya
rembulan yang kau janjikan..
Namun cukup bagiku sebuah lilin
sebagai penerang..
Yang tiada akan pernah padam.
walau mataku telah terpejam..

Duhai sayang..
Biarlah bara api membakar raga..
Hangus dan hancur menjadi debu..
Namun yakinlah.
bahwa cintaku tiadalah akan sirna.
Asalkan kisah asmara kita.
tetaplah berpadu selamanya..

Aku tiada berharap.
akan indahnya sebuah istana..
Dan aku tiada akan meminta.
harta yang berlimpah..
Namun cukuplah lilin kecil sebagai
penerang dari
keabadian cinta kita..
Yang tiada akan terpisah..
Dan akan slalu bersama..
bahagia..
Sampai jiwa kita terlepas dari..
– R A G A –
Hmmm………………..

Tinggalkan Balasan