Nostalgia Cinta Kita

Begitu banyak burung burung
beterbangan..
Disaat senandung sayang engkau
nyanyikan..
Begitu banyak lumba lumba
berlompatan..
Melayang dan menari diatas riak
gelombang..
Dikala kerudung hijau.
melambai dalam bentangan..

Cantik sungguh rupa..
Manis sungguh senyum di wajah..
sungguh aku tiada mengira..
Akan takdir cinta yang begitu
indah..
Yang membuat seisi dunia..
Menjadi milik kita berdua..

Namun kini semua tinggalah
kenangan..
Hilang bersama redupnya kicau
simurai..
Hingga sang camarpun
menjadi enggan untuk beterbangan..

Hatiku sepi..
Djiwaku sunyi..
Aku terpaku dan terdiam diatas
karang..
Menatap senja dalam kesendirian..

Engkau yang datang membawa
berjuta mimpi..
Engkau yang singgah menyejuk
laranya hati..
Namun kini engkau pergi..
Dan tiada mungkin kembali..

Engkau yang terpejam
dalam genggaman tangan..
Dengan memahan derita yang tiada
pernah
engkau katakan..
Dan hanya ucapkan sayang..
Sebagai salam perpisahan..

Aku tiada menyesal akan takdir
yang telah memisah..
Aku tiada meratap akan duniaku
yang semakin gelap..
Karena cinta yang aku punya..
Akan slalu bersinar bagai sang
surya..

Yang slalu tersenyum menyapa pagi..
Seperti cintamu..
Cinta kita..
Yang tiada akan sirna..
Dan akan slalu abadi..
Walau maut telah..
– M E M I S A H –
Hmmm………

Tinggalkan Balasan