Menggapai Cita Untukmu Duhai Jelita

Entah sampai kapan aku menunggu..
Akan takdir baik yang tiada jua
bertemu..
Entah besok..
Entah lusa..
Atau ungkin juga tidak..
Namun aku berharap..
Peruntunganku tiadalah terhenti
sampai disini..

Bukan aku tiada sayang akan sanak.
Bukan pula aku tiada rindu akan
sahabat..
Aku ingin hijrah..
Untuk menghempas segala lara.
Aku ingin kelana..
Berharap bahagia akan menyapa..

Ku genggam sudah bingkai tua..
Ku sibak debu debu.
yang mengotori wajah yang renta..
Dan kudekap dalam dada..

– Maafkan aku –
Bila tiada harta yang aku punya..
Namun sayangku tiadalah akan
pernah sirna..
Entah kapan kita bersua..
Mungkin juga tidak..
Hanya takdir yang akan menjawab
semua tanya..

Begitu banyak bunga bunga.
Yang menghias keindahan alam..
Begitu indah kerlip lampu.
yang seakan menari menerangi malam

Namun hatiku sepi..
Namun djiwaku sunyi..
Anganku melayang dalam kehampaan..
Rasaku bagai tertikan.
akan peruntungan yang tiada jua
aku gapai..

Aku tiada mengharap gunung dalam
pangkuan..
Aku tiada mengharap luasnya lautan
untuk tergenggam..
Namun aku hanya ingin menggapai
sekuntum bunga..
Yang hanya untukmu..
Untuk bahagiamu..
Hingga tiada lagi derita..
Yang meyesakkan..
– D A D A –
Hmmm……..
———–

Tinggalkan Balasan