Bilakah Musim Semi Tiba

Begitu banyak bintang menyinar..
Menari dan bercanda dalam
pandangan.
Namun mengapa rasa hatiku
bagai terpasung dalam kerinduan.
Aku terdiam dalam kesendirian..

Hati sepi..
Djiwaku sunyi..
Dan rasaku kian tenggelam..
Akan rindu yang tiada lagi
berbalas sayang..

Walau tiada lama kita berjumpa.
Namun mengapa.
aku tiada kuasa untuk terpisah..
Entahlah..
Slalu ada perasaan hati yang tiada
dapat aku hindari..
Aku begitu sayang..
Aku rindu akan belaian..
Yang bisa menghantar tidur malamku
dengan senyumam..

Engkau yang datang menghapus
segala kesedihan..
Dari kehampaan hati yang haus akan
sinaran..
Hingga senandung rindu yang engkau
nyanyikan..
Seakan telah membuat ku terjaga..
Dari kelamnya mimpi yang membawa
derita..

Kini entah kemana aku harus
berlari..
Mengejar bayangmu yang seakan
slalu sembunyi..
Aku bagai hilang arah..
Dan tiada tau harus kemana?..
Karena langkah hidupku kini.
hanya berpasrah pada satu djiwa..
Yaitu dirimu..
Yang kini slalu aku rindu..

Biarlah senja telah berangsur
larut.
Namun jangan biarkan air laut
teruslah surut..
Aku lelah..
Aku ingin bahagia..
Bersandar pada bahumu yang perkasa..
Dan terlelap dalam hangatnya
selimut cinta..
Juga bermimpi akan sentuhan
bibirmu yang begitu..
– M E S R A –
Hmmm………..
—————-

Tinggalkan Balasan