Derita Tak Bertepi

Haruskah aku sesali
Akan bahagia yang telah beranjak
pergi..
Akan langkah hidupku yang semakin
pedih..
Dari sukanya hati yang sekejap..
Dari manisnya janji.
yang menyejukan hati nurani..
Hingga aku terperosok ke dasar
palung derita…

Hidup bersamamu memanglah impian..
Mimpi yang teramat indah untuk
dilukiskan..
Seindah pesona dayeuh luhur.
dengan hamparan bukit hijau yang
membentang..
Seindah janji surga yang terucap
merdu menyejuk djiwa….
Sungguh aku bahagia…

Namun kepingan mimpi kini tiada lagi.
Hanya tersisa rantai derita.
yang mengikat dan menjerat..
Napasku sesak akan khianat..
Jiwaku terluka dan terkoyak..
Dan engkau berlalu..
Tanpa hirau akan ratap dan
tangisku.

Usanglah sudah harapku..
Terhempas kandas kedasar pilu.
Kini aku berpijak pada kaki yang
rapuh..
Entah kepada siapa kini ku harus
mengadu..
Sedang rasa hatiku.
masihlah menyisa goresan hati yang
pedih..
Dan mungkin teramat pedih…

Aku lelah..
Namun aku juga ingin cinta..
Cinta yang bukan separuh hati..
Cinta yang bukan bahagia di hari ini
Cinta yang bukan menggores derita
juga menetes air mata..
Tetapi cinta yang membawa bahagia..
Sampai aku menutup..
— M A T A —
————–

Tinggalkan Balasan